CERITA - BIG BAD WOLF BOOKS 2017

Hai, ini cerita pertama saya di blog baru, setelah nyemangatin diri sendiri buat nulis dan nyempetin nulis di sela-sela kerja, saya mau sharing pengalaman ke Big Bad Wolf 2017  kemarin.

Tanggal 01 Mei kemarin, saya niatin buat pergi ke BBW 2017 karena penasaran kaya gimana sih acara BBW itu, tahun lalu, saya masih belum sepenasaran sekarang, karena pas tau itu bazaar buku luar alias buku-buku berbahasa inggris, saya yang kemampuan bahasa inggrisnya pas-pasan, ga begitu tertarik, ditambah liat rute kesana yang ga gampang, jadilah tahun lalu cuma sekedar baca-baca blog orang cerita pengalaman mereka.

Nah kenapa taun ini saya jadi semangat banget, pertama karena penasaran liat-liat psotingan temen-temen yang seliweran di IG saya plus baca-baca review temen-temen di blognya ternyata ga susah buat kesana pake krl. 

Eh tapi masih sempet mundur juga, waktu tau ternyata banyak yang kecewa gara-gara kasirnya kurang alhasil antrian pas mau bayar bisa berjam-jam, padahal ga semua pengunjung beli dalam jumlah banyak. Ditambah akhir bulan kemarin, lagi ada acara kantor jadi lumayan sibuk juga bantuin ngurus-ngurus persiapan acara, mantengin facebooknya BBW buat check perbaikan kasirnya dan syukur alhamdulillah ternyata responnya cepet. 

Akhirnya modal pengalaman naik kereta dari Serang ke Jakarta, saya pergi ke BBW 2017 sendirian. Tapi sebenernya disana udah janjian sih sama sahabat SMA saya, Puji. Kita janjian di lokasi karena Puji dari Jakarta. 

Dari Serang, saya naik kereta lokal jurusan Merak - Rangkasbitung jam 07.30 pagi, tiketnya cuma 3000 rupiah. Karena besoknya libur, kereta jadi penuh banget hari itu, saya pun kebagian berdiri sampai Rangkas. 
Selama perjalanan yang menurut jadwal cuma satu jam itu, ada sedikit insiden kecil, ada satu penumpang yang pingsan di kereta, alhasil di stasiun Walantaka kereta sempet berhenti agak lama sampai masinis pun ikut turun, jadwal pun ngaret 10 menit. 




Sampe di stasiun Rangkas 08.40, saya langsung muter ke pintu masuk untuk naik krl. Untung punya pengalaman ke Bogor tahun lalu, lebih baik pake emoney daripada ngantri tiket harian krl, antriannya ga nahan euy panjang banget. KRL berangkat jam 09.00, saya masih kebagian tempat duduk, dan masih agak sepi waktu saya naik, walau kursi penumpang sudah hampir penuh semua.



Sesuai petunjuk arah dari situs resmi BBW, saya pilih turun di stasiun Cisauk dan dilanjut dengan naik gojek ke lokasi acara di ICE BSD. Perjalanan dari stasiun Rangkas sampai stasiun Cisauk sekitar 1 jam 10 menit. 
Stasiun Cisauk bukan stasiun besar, saya pun harus jalan kaki beberapa meter ke pintu keluar. Kondisi lalu lintas sekitar stasiun Cisauk sangat ramai, jalanan yang sempit ditambah volume kendaraan yang cukup banyak, bikin jalanan macet. 

Setelah keluar dari area stasiun, saya pesan gojek untuk ke lokasi, tarifnya cuma 4.000 rupiah dengan gopay. Saya tiba di lokasi sekitar jam setengah 11 siang. Puji belum datang, akhirnya saya masuk duluan buat liat kondisi di lokasi. Ternyata ga susah buat ke lokasi dari gerbang masuk, ga sampe 10 menit saya sudah sampai depan hall pintu masuk acara.


Sebelum pintu masuk ada  papan layout dari tempat acara, tujuannya memudahkan kita buat cari buku-buku inceran kita sesuai kategori.

pintu masuk BBW


area sebelah kiri pintu masuk


area buku-buku anak (bagian belakang)

stand Bank Mandiri sebagai salah satu sponsor acara




Saya akhirnya ketemuan dengan Puji, jam 11, dan langsung pisah lagi karena inceran buku kita beda. Sempet sih mau beli buku-buku anak, tapi ternyata saya belum sebutuh itu (red : budget belum mencukupi. hehehe). Mau beli buku mewarnai juga ditunda dulu, karena emang niat awalnya cuma pengen tau, BBW itu kaya gimana sih ??? wkwkw. 

Akhirnya setelah puas liat-liat, saya malah beli novel di area Mizan. Yup, novel bahasa indonesia, novel ringan buat bacaan saya pas di perjalanan.

oleh-oleh BBW 2017

Jam setengah 1, saya udah puas liat-liat dan langsung menuju kasir, alhamdulillah, ga ngantri. Karena pembayaran bisa pakai emoney juga, saya pilih pake emoney, karena emang totalnya juga dibawah 50.000 rupiah. Setelah keluar dari hall, saya milih duduk-duduk di area,nunggu Puji yang belum selesai ngincer buku.

tempat nunggu di area acara

Jam 1 siang, Puji pun keluar dari hall, dan kita langsung mutusin buat cari makan, karena laper banget ehehe. Pilihan kita ke Pasar Modern BSD.

Akhirnya saya ga penasaran lagi soal BBW. Dan mungkin kalo taun depan digelar acara ini lagi, serta memungkinkan waktunya, saya mau dateng lagi dengan list buku yang dicari. Hehehe. 


--Serang, 8 Mei 2017--

Comments

Popular Posts