BELAJAR MASAK

August 08, 2017

tumis campur-campur
Seiring waktu, saya makin punya semangat buat belajar masak. kalau dulu sewaktu sekolah, memasak hanya di waktu tertentu ( waktu pengen banget, waku mamah sakit, waktu mamah pergi, atau waktu sendirian di rumah tanpa makanan ). rasanya pun bisa dibilang cuma saya yang bisa memakannya alias pas-pasan atau ga karuan (bisa keasinan, kemanisan, atau ga jelas manis asin pedesnya) tapi karena masak sendiri dan buat dimakan sendiri jadi ya dimakan aja ya, daripada mubazir, kecuali kalau mamah lagi pergi dan dapet tugas masak dari bapak, baru minta dicicipi dulu, biar bisa dimakan sama keluarga. ehehe.
sempet semangat waktu awal kerja buat belajar masak lagi karena mikirnya harus bisa masak buat calon suami, tapi ujungnya tetep banyak malesnya daripada semangatnya, jadilah kemampuan masaknya tetep standar alias ga ada perkembangan berarti.
lama-lama liat postingan food blogger di instagram atau resep-resep mereka di blog masing-masing, saya pun jadi termotivasi  buat belajar masak (lagi). Ga harus menu yang “ribet”, yang standar makanan rumahan aja dulu, tapi rasanya harus bisa lebih baik dari “percobaan” masak yang dulu-dulu. 
Jujur, yang paling susah dari semangat buat belajar masak itu “modal”. Modal buat beli bahan-bahannya. hahaha. uang jajan saya ga banyak buat dibelikan bahan-bahan makanan, jadi ya makanan yang dimasak pun yang simpel aja dulu, kaya tumisan, sayur sup, sayur asem, gorengan dan beberapa makanan rumahan lainnya yang bisa saya jadiin sarapan + bekel makan siang. masaknya pun belum tiap hari, masih tergantung modal, kalo ada modal lebih buat beli bahan ya masak ehehehe. 


mie ayam 
tapi karena sekarang lebih terorganisir dan belajar dari pengalaman dulu, belajar masak sekarang ada progressnya. ga harus pas mamah sakit baru masak buat keluarga, kadang hari biasa juga saya masak buat dimakan sama keluarga. mereka support banget, bukan karena alesan lagi proses belajar buat nanti kalau udah bersuami (sebenernya itu salah satunya, hehe) tapi karena buat mamah dan bapak, keterampilan seperti ini penting buat anak perempuan. mereka sabar banget nyicipin masakan saya, dan selalu kasih saran kalau masakan rasanya kurang pas. 
kue soes
Buat saya sekarang, tujuan saya belajar masak, bukan karena mau jadi istri aja (harapan, do’a), tapi emang saya orangnya doyan makan, dan harga makanan sekarang makin mahal, kalau saya kebanyakan beli di luar, bisa jebol dompet saya ahahaha. dan yang pasti, buat nyenengin mamah bapak, ya kalau belum bisa membahagiakan mereka dengan pernikahan, minimal saya bahagiain mereka dengan makanan *lol*.

You Might Also Like

0 comments