" N I K A H "

"Nikah" . Satu kata ini nih bisa bikin orang sakit hati kalo ditanyain sama para single atau jomblo. Termasuk saya sih. Oke sedikit sharing tentang kata nikah dari sudut pandang saya, mungkin sedikit curhat juga. Eh. 

Oke, usia saya udah mendekati angka 30 tahun. Temen-temen deket saya udah menikah dan punya baby/toddler.
Dan kalau ada yang nanya kenapa saya belum nikah? Jawabannya...."emang belum waktunya".
Lho bukannya tinggal nentuin aja kan mau tanggal berapa? Iya bener banget, tapi calon mempelai prianya juga belum ada, terus saya nikah sama siapa dong?
Kan salah satu syarat nikah, ada calon mempelai pria dan wanita. Satu syarat ga terpenuhi ya belum bisa nikah dong 'mblo? *tunjuk diri sendiri*

Terus sampai umur segini belum ada calon mempelai pria, selama ini kemana aja neng?
Jawaban saya: habis keliling dunia, bapak, ibu, om, tante, kakak, adik ... (bercanda garing).
Duh perlu banget ya semua tau sejarah kelam relationshit saya sama mantan. Eh. Ga kan???
Nah, tujuan saya nulis ini tuh lebih buat ngingetin diri sendiri sambil nyindir yang masih suka kepo atau tukang bully jomblo. Ups. 

Gini lo om tante abang ade bapak ibu sodara sodara, kalau di sekitar kalian ada yang belum nikah dan belum punya calon juga, jangan terus ditanyain, Kapan nikah? Kapan cuti lima hari? Kapan dapet undangan?
Kalian tau apa yang dirasain orang-orang yang ditanya itu? Sedih cyin. Syedih lah pokonya. Andai saya tau kapan tanggal nikah saya yang udah diatur sama Allah, pasti, pasti banget saya kasih tau kok everybody

Tapi ga usah juga nanyain sambil nyinyir ya. Masalah hidup itu ga kelar juga kalau kita nikah. Pertanyaan hidup selanjutnya udah nanti tuh di depan mata, Udah hamil? Kapan nambah anak? Dan pada akhirnya, kenapa ga ada yang nanya kapan mati? Kenapa???
Ga adil banget ya. Boleh ga kalau ada yang nanya ke saya, udah 2018 nih, kapan nikah? Saya tanya balik, udah 2018 nih, bapak ibu mba mas udah siap mati ?
Yang ada saya disewotin dan dimencak-mencak sama orang.

Berhenti kepo. Berhenti nge-judge. Misal, saya lagi diem tapi muka saya keliatan jutek banget, eh dibilang, mba sih jutek banget, mana ada cowo yang mau? Duh Gusti. Rasanya saya pengen makan rujak sih biar seger hati saya. Biar ga nyeri hate dibilang gitu. Padahal saya diem juga gegara lagi kesel sama  ntu orang eh malah dia bilang begitu.

Kalau aja semua orang diciptain cantik ganteng walau lagi diem. Indahnya dunia ini ya Allah. Tapi kata Allah ga gitu kan. Biar apa? Biar hidup lebih berwarna, manteman.
Nah orang yang mukanya jutek juga bukan karena dia pengen keliatan jutek, judes, nyebelin. Tapi ada orang yang garis raut mukanya begitu. Yang ga bisa diubah kecuali oplas kaya oppa oppa korea itu. 

So, don't judge cuma karena hal remeh temeh ya guys. Kalian ga tau juga apa yang udah dialamin sama mereka-mereka yang belum nikah. Dan jangan menilai semua salah ada di diri mereka yang belum nikah. Karena kamu begini sih jadi aja dia ga mau sama kamu. Atau kamu sih terlalu baik jadi kan diselingkuhin. Duh itu tuh ga ada hubungan yang kuat dengan waktu pernikahan.

Jangan juga suka bandingin. Apalagi ya kalau kalian cowo. Eh gw umur segini udah nikah dan punya anak satu, terus kapan lo nyusul (nikah) ??. Harusnya spesies homo sapiens kaya gini tuh ngulang pelajaran tata krama kali ya. Laki-laki ngomong begitu? Ngebandingin sama temen perempuan seusianya? Helooow, situ oke? Kalau kata temen saya, banci banget cowo ngomong gitu. Udah kaya emak-emak lambe instagram aja. Apalagi bandingin pencapaian nikah dan punya anak

Indikator hidup itu bukan nikah mas. Di Al-qur'an ga ada bahasan itu. Ga ada juga batasan usia menikah. Umur sekian belum nikah itu bukan aib kok. Tapi kalau umur belasan udah zina, itu dosa. Jadi, please stop bandingin pencapaian hidup lo dengan orang lain. Setiap orang punya jalan hidupnya sendiri yang udah ditentuin Allah.

Terus, jangan juga nge-skak, kebanyakan milih sih!. Duh Gusti nu Agung, bapak ibu om tante, dulu sebelum nikah, kalian nyari tau dulu ga sih tentang pasangan? Atau asal nyomot pas baru ketemu? Ga, kan. Saya bukan ngajarin pacaran ya. Tapi kan kita pasti punya kriteria yang sebenernya ga susah juga cuma emang kecocokan itu ga bisa dipaksa alias naluriah menikah itu ada tanda-tandanya. 

Ini based on story temen-temen saya sebelum menikah, ada tahapannya, kenal, ketemu keluarga, sholat istikhoroh, minta petunjuk sama Allah, apa saya tulang rusuknya si mas ganteng itu? Eh. Ya intinya kita minta kemantapan hati setelah proses perkenalan dan minta restu orangtua... Nah di fase ini nih, yang ga bisa dideskripsikan sama algoritma. Yaiyalah itu kan perkara hati ya bukan jantung.

Nah dari beberapa cerita temen, disinilah puncak dari kepasrahan dan keyakinan hati kita terhadap calon pasangan. Kalau Allah ridho, kita pasti dimantapin hatinya, walau si capas (calon pasangan) bukan manusia sempurna kaya superman gitu, tapi kita percaya kalau kita bisa membangun rumah tangga bersamanya. Kurang lebihnya gitu.

Ini fase yang belum saya laluin. Yang dulu-dulu belum sampai ke tahap ini, karena memang jalan hidup saya masih di tahap kenal sama si capas. Terus kenapa saya gagal sama si capas yang sebelumnya. Alasannya beragam sodara sodara. 
Saya dulu pernah pacaran. Jangan ditiru ya dik adik. Ini tuh ga ada faedahnya sama sekali. Yang ada cuma kecewa dan sedih. Serius. Jangan penasaran deh sama pacaran. Saya nyesel banget dek. Nangis di pojokan.

Yah pokonya pak, bu, om, tante, abang, mas, mba, dek, jangan terlalu kepo sama kehidupan orang yang belum tentu kita perlu tau. Ga semua fase hidup orang itu bisa ditunjukin ke kita. Kalau emang kita ga perlu tau, yasudah diem aja. Diam itu emas. (nabung emas biar kaya).

Pertanyaan-pertanyaan kita tentang hidup orang itu ga selalu direspon baik, bisa jadi itu menyakiti sampai ke dalam hati. Mungkin yang nanya bisa lupa. Tapi yang ditanya bakal inget seumur hidupnya kalau udah disimpen di memori otaknya dan diturunin ke hati. Kalau boleh kasih saran, misal ada temen kita yg belum nikah / belum punya anak, ga perlu repot repot nanyain, mana calonnya/bulan ini haid ga? Cukup sisihin waktu kita, sebut mereka dalam doa yang kita panjatkan, minta sama Allah sang Maha Pengatur segala hidup hamba-hambaNya. Semakin banyak doa yang kita ucap semoga Allah ijabah di waktu yang tepat.

Dan status single itu artinya kita punya banyak kesempatan, keluangan waktu buat orang tua, belajar banyak hal, terutama agama, buat bekal kita juga saat membina rumah tangga. Ini jawaban temen saya waktu saya sempet baper tentang pernikahan.

 Jadi, sekarang buat saya yang maksimalin bahagiain orang tua dulu. Ga sedikit kasus, pas udah nikah, jadi susah nyenengin orang tua. Nah, ini momen saya buat puas-puasin bikin mereka seneng, sebelum fokus saya kebagi sama suami dan anak-anak.

Akhirnya, jangan suka menghina, membully, mendesak tanpa solusi para jomblo jomblo yang masih berusaha ini. Kita juga manusia biasa yang cuma bisa berencana tapi Allah yang menentukan.

Jaga lisan, jaga perasaan, lidah itu ga bertulang, tapi tajamnya melebihi pedang. Jangan sampai menyakiti hati seseorang hanya karena pertanyaan sembarangan.

Comments

Popular Posts