Nikahan - Ditinggal - Menunggu

January 03, 2018


ga jauh dari mobil merah itu, lokasi saya ditabrak motor saat kelas 2 SD


Hari ini sepupu dari keluarga bapak menikah. Harusnya dari kemarin sore ikut keluarga ke tempat acara, nginep disana. Tapi karena awal bulan ada yang perlu diurus dulu di kantor, jadi keputusannya saya nyusul pas hari H. 

Adek bilang, jam 5 pagi ke pasar aja, nanti berangkat bareng bapak. Yup, bapak emang udah duluan ke rumah uwa, tapi tengah malem ke pasar lagi karena ada pesanan kelapa parut.
Harusnya sih tadi jam 5 shubuh udah berangkat dari rumah tapi karena badan lelah, jam 5 baru bangun. Ditambah pesan tambahan dari mamah kalau nanti ada petukang jadi harus nyiapin sesaji dulu sebelum berangkat.

Bak bik buk sholat, masak air buat di termos, mandi, sarapan dan siap-siap, akhirnya jam 6 pagi berangkat ke pasar naik ojek. Nyampe pasar, bapak masih nyiapin pesanan kelapa parut nyambi jual kopi, jadi saya malah nunggu. Pas jam 8 semua beres dan saya naik angkot dari pasar Rau ke Ciomas, bapak ditelepon mamah katanya ada pesanan ikan yang harus diambil. Ga tega saya ikut bapak balik lagi ke pasar, saya diminta nunggu di pinggir jalan. 

Saya sih ga asing sama daerah ini, toh sekolah SD saya dulu dekat sini kok, jadi nunggu di pinggir jalan juga, ga masalah. Cuma kasian sama bapak, beliau belum tidur dari kemarin dan sekarang masih harus urus perintilan nikahan keponakannya. 

Lagi nunggu gini, jadi inget satu titik dekat sini, dua puluh tahun lalu, waktu saya kelas 2 SD, ditabrak motor waktu lagi nyebrang. Ternyata saya dikasih umur panjang ya. Udah usia 28 tahun dan kejadian dua puluh tahun lalu masih terekam di memori.
 

You Might Also Like

0 comments