Tahun Baru Masehi dan Kembang Api


Tulisan ini bukan cerita tentang kebahagiaan atau resolusi, layaknya tulisan-tulisan tentang tahun baru dan harapan-harapannya. Tulisan ini tentang kekesalan saya pada tradisi tahun baru masehi.

Dan kejadian ini baru aja terjadi 12 jam yang lalu. Saya seorang muslim, miskin ilmu agama juga, tapi keluarga saya ga pernah ngajarin saya buat ngerayain tradisi malam tahun baru masehi. Apalagi bapak, beliau cukup anti sama perayaan-perayaan semacam ulang tahun, tahun baru, dan perayaan-perayaan yang katanya dalam agama yang kami anut itu ga ada.


gambar dari sini nih  https://www.flickr.com/photos/bestrated1/341866875/in/photostream/


Nah tadi malam, saya anggap sebagai malam-malam yang sama kaya malam sebelumnya, ga ada perayaan, ga ada makan malam khusus, ga ada terompet, apalagi kembang api. Alasan saya, saya ga ngerayain malam tahun baru masehi, lha kan cuma ganti kalender aja. Keluarga saya juga sama. 

Jam 10 malam, udah pada tepar tuh di kamar masing-masing, mamah yang kecapean habis mandorin petukang yang lg ngecat rumah, bapak yang kelelahan karena jualan dan baru pulang selepas maghrib, ade saya yang habis kerja dan baru pulang menjelang maghrib, saya juga yang habis beres-beres rumah yang kaya kapal pecah setelah ditinggal liburan minggu lalu. 

Eh pas jam 12 malam , entah tetangga sebelah mana main kembang api yang suaranya menggelagar kaya bom skala kecil, persis sebelah rumah. Saya jadi kebangun dan langsung esmosi jiwa. Sumpah ya kesel banget, saya lagi flu, kepala pusing dan butuh istirahat, eh tuh tetangga semena-mena nyalain kembang api yang skalanya buat di mainin di tengah lapangan sepak bola / mall / tempat-tempat acara yang khusus buat ngerayain malam tahun baruan. 

Dia pikir semua orang ngerayain kali, dan dia pikir semua bahagia sama suara kembang yang dia bakar ??? Nooooooooooo !. Saya salah satu yang ngumpat-ngumpat dalam hati sambil megangin kepala yang pusing banget. Saya ga larang kalian rayain tahun baru, hak kalian, tapi saya juga punya hak buat istirahat !

Andai ya, kalian lagi sakit, atau punya baby, atau punya orang tua yang jantungan, terus tetangga kalian nyalain kembang api dengan suara maha dahsyat untuk ukuran perumahan, kalian gimana perasaannya??? gimana hayo ? gimana ??? empeeeeeeeet ga sih ???

Mikir dong pak, bu, kang, teh, dek, kalo kalian beli kembang api yang dahsyat itu, nyalainnya jangan di area komplek yang sempit ini. Noh di kuburan aja, biar ga ganggu makhluk idup, tapi ganggu makhluk gaib. 

Dan karena saya jadi kebangun gara-gara kembang api yang super menyebalkan, saya jadi mikir, tuh kembang api kan dibelinya pake duit ya? tapi habis cuma dalam itungan menit. Andai bapak, ibu, akang, teteh, adek, ganti kembang api sama beras, minyak goreng, gula, sarden, mie instan terus dikasih ke yang membutuhkan, tuh duit bisa balik lagi, dan pahalanya gede banget. Tapi kalau kalian semua emang kebanyakan duit, sampe bisa beli kembang api dahsyat itu, saya mau dong dikasih duitnya aja, mayan buat jajan bakso. 

Oke deh segini aja cerita tak bermanfaat saya di hari pertama tahun 2018. Bukan cerita seneng, bukan cerita indah tapi cerita nyebelin gara-gara kembang api tak berpahala punya tetangga saya.

Serang, 01 Januari 2018 || catatanrandom.com

Comments

Popular Posts